Gangguan awan besar yang terdapat di Venus

Formasi bergelombang pelbagai warna di kotak sisipan kecil di sebelah sebuah segi empat tepat di sekitar gelombang.

Urutan gambar inframerah awan bawah di Venus, menunjukkan corak ketakselanjaran awan skala planet yang konsisten. Jenis gelombang atmosfera gergasi ini belum pernah ada sebelumnya di planet lain di sistem suria kita. Imej melalui pasukan Javier Peralta / JAXA-Planet-C /Astrofizik dan Sains Angkasa.


Kempen pendanaan orang ramai tahunan EarthSky sedang dijalankan. Pada tahun 2020, kami menyumbangkan 8.5% dari semua pendapatan yang masuk untuk No Kids Hungry. Klik untuk mengetahui lebih lanjut dan menderma.

Para saintis mempunyaidiumumkansesuatu yang baru dan tidak dijangka: 'gelombang' atmosfera atau gangguan di atmosfera Venus yang lebih rendah. Ia tidak seperti yang lain yang dilihat dalam sistem suria. Para penyelidik mengatakan bahawa ia bergerak dengan pantas pada jarak kira-kira 30 batu (50 km) di atas permukaan planet selama sekurang-kurangnya 35 tahun. Ia tidak dapat dikesan sehingga sekarang.


Penemuan yang luar biasa dilaporkan dalam satu yang barurakan sebayabelajar,diterbitkan27 Mei 2020, diSurat Penyelidikan Geofizik.

Venus adalah planet yang berada di sebelah matahari dari Bumi. Ia diliputi sepenuhnya oleh awan tebal. Awan ini sangat padat sehingga kita tidak dapat mengintip di bawahnya untuk melihat permukaan Venus. Atas sebab ini, atmosfera dan permukaan Venus yang lebih rendah tetap misteri. Kita tahu bahawa awan Venus terdiri daripada karbon dioksida, dengan titisan asid sulfurik. Corak angin yang kuat telah diperhatikan sebelumnya di atmosfera Venus dalam cahaya ultraviolet dan inframerah.

Ciri atmosfera baru - dinding raksasa awan berasid - berbeza dari pemerhatian sebelumnya sebahagiannya kerana ini adalah gelombang atmosfera besar pertama yang dijumpai pada tahap awan yang lebih rendah di atmosfer Venus, pada ketinggian antara 29.5 dan 35 batu (47.5 dan 56.5 km) . Tembok awan ini besar, memanjang sejauh 4.700 batu (7.500 km) melintasi khatulistiwa Venus, dari 30 darjah utara hingga 40 darjah selatan.

Menurut para penyelidik, ia berputar mengelilingi planet ini dalam lima hari, sekitar 204 batu sejam (328 kph). Ia telah melakukannya sejak sekurang-kurangnya tahun 1983.




Agensi angkasa JepunJAXA niPengorbit VenusAkatsukimembuat penemuan. Fenomena itu kelihatan sepertigelombang atmosfera, hanya jauh lebih besar daripada yang biasa dilihat. Ia dijumpai oleh Akatsuki ketika kapal angkasa memperoleh gambar inframerah terperinci di sisi malam Venus, mempelajari lapisan atmosfera pertengahan dan bawah.

Dunia skala kelabu berputar dengan formasi bergelombang besar, dengan anotasi teks pada latar belakang hitam.

Animasi menunjukkan awan bawah Venus (kira-kira 30 batu / 50 km di atas permukaan) dalam cahaya inframerah. Awan terang lebih telus terhadap sinaran termal yang dipancarkan dari tanah daripada awan yang lebih gelap. Imej melalui pasukan Javier Peralta / JAXA-Planet C /Astrofizik dan Sains Angkasa.

Pedro Machado- dari Institut Astrofizik dan Sains Angkasa, sebahagian daripada Universiti Lisbon di Portugal - dikatakan dalam apenyataan:

Sekiranya ini berlaku di Bumi, ini akan menjadipermukaan hadapanpada skala planet ini, dan itu luar biasa. Di bawah kempen susulan, kami kembali ke gambar yang saya ambil di inframerah pada tahun 2012 denganTeleskop Nasional Galileodi Kepulauan Canary, dan kami menemui gangguan yang sama.


Institut Astrofizik dan Sains Angkasa telah menjalankan program penyelidikan yang lama untuk mengkaji angin Venus. Ia juga menyumbang pemerhatian susulan dengan NASAKemudahan Teleskop Inframerahdi Hawaii, diselaraskan dengan pemerhatian baru dari Akatsuki.

Corak awan yang besar telah diperhatikan sebelumnya di atmosfer Venus, sepertiDan gelombang, struktur berbentuk Y gelap yang terdapat di atmosfera atas yang merangkumi hampir keseluruhan cakera planet. Ia hanya dapat dilihat apabila diperhatikan cahaya ultraviolet. Terdapat juga sepanjang 6.200 mil (10.000 km-panjang)gelombang pegun berbentuk busur, juga di lapisan awan atas, yang diduga disebabkan oleh banjaran gunung yang besar di planet ini.

Sementara itu, dalam cahaya yang kelihatan, suasana Venus yang padat kelihatan sangat hambar.

Sfera kelabu dengan sisipan segi empat kelabu menunjukkan corak bergelombang pada kedua-duanya, dengan latar belakang hitam.

Contoh undul di belakang ketidakselesaan atmosfera di sisi malam Venus pada 15 April 2016. Imej melalui pasukan Javier Peralta / JAXA-Planet C /Astrofizik dan Sains Angkasa.


Dua sfera ungu dengan corak bergelombang, satu dengan corak tak selanjar.

Corak gangguan awan dilihat pada gambar inframerah yang diambil oleh agensi angkasa Jepun JAXA Akatsuki Venus pada tahun 2016. Imej melalui pasukan Javier Peralta / JAXA-Planet C /Astrofizik dan Sains Angkasa.

Mendapatkan fenomena ini di atmosfera yang lebih rendah adalah menarik, bukan hanya kerana tidak diperhatikan sebelumnya, tetapi juga kerana wilayah di atmosfer Venus ini dianggap bertanggungjawab terhadap kesan rumah hijau di bumi ini. Kesan ini menyebabkan panas matahari dapat dikekalkan berhampiran permukaan Venus. Ini menjaga permukaan pada suhu mendesis 869 darjah Fahrenheit (465 darjah Celsius), cukup panas untuk mencairkan timbal. Dinamika atmosfer Venus masih belum dapat dipahami dengan baik secara keseluruhan, jadi gelombang skala planet seperti ini dapat membantu para saintis memahami dengan lebih baik bagaimana permukaan dan atmosfer planet berinteraksi.

Javier Peralta, yang mengetuai kajian baru itu, berkata:

Oleh kerana gangguan itu tidak dapat dilihat pada gambar ultraviolet yang merasakan puncak awan pada ketinggian sekitar 43 batu (70 km), mengesahkan sifat ombaknya sangat penting. Kami akhirnya akan menemui gelombang yang mengangkut momentum dan tenaga dari atmosfer yang dalam dan menghilang sebelum tiba di puncak awan. Oleh itu, ia akan menghasilkan momentum tepat pada tahap di mana kita melihat angin terpantas yang disebut putaran super atmosfera Venus, yang mekanisme telah menjadi misteri lama.

Awan berwarna coklat menutupi planet, dengan latar belakang hitam.

Gambar ultraviolet gelombang Y di atmosfer atas Venus, dari Pioneer Venus Orbiter pada 26 Februari 1979. Imej melalui NASA /Astronomi Sekarang.

Venus berwarna palsu dan merah dengan ciri gelombang berbentuk busur berjalan hampir dari tiang ke tiang, dengan latar belakang hitam.

Gelombang atmosfera berbentuk busur di atmosfer atas Venus, seperti yang dilihat oleh Akatsuki pada tahun 2015. Ia dianggap disebabkan oleh kawasan pegunungan Venus yang besar. Imej melalui JAXA /Makluman Sains.

Satelit kotak dengan sayap panel suria mengorbit planet yang berawan.

Ilustrasi artis mengenai Akatsuki yang mengorbit Venus. Imej melalui ISAS /JAXA.

Bahagian depan awan yang baru ditemui di Venus ini pada dasarnya adalah meteorologi. Pada dasarnya, kita bercakap di sini mengenai cuaca di Venus. Ciri itu kelihatan unik; tidak pernah dilihat sebelumnya di planet lain di sistem suria. Oleh itu, sukar untuk mengetahui dengan pasti apa yang berlaku, walaupun para penyelidik telah membuat simulasi komputer untuk meniru ciri awan. Mekanisme yang boleh mewujudkan gelombang atmosfera raksasa dan tahan lama masih belum diketahui.

Satu kemungkinan adalah bahawa gangguan atmosfera ini mungkin merupakan manifestasi fizikal dari jenisGelombang Kelvin, kelas gelombang graviti atmosfera yang berkongsi beberapa ciri umum yang penting dengan gangguan ini. Gelombang Kelvin dapat mempertahankan bentuknya dalam jangka waktu yang lama, dan dalam hal ini, menyebar ke arah yang sama dengan angin berputar super Venus. Gelombang Kelvin juga dapat berinteraksi dengan jenis gelombang atmosfera lain, sepertiGelombang Rossby, yang secara semula jadi berlaku akibat putaran planet. Seperti gelombang Kelvin, mereka dapat dilihat di atmosfera dan lautan. Di Venus, mereka mungkin mengangkut tenaga dariputaran superatmosfera - di mana atmosfera berputar lebih pantas daripada planet itu sendiri - ke khatulistiwa.

Para penyelidik melihat gambar Venus sejak 1983. Mereka dapat mengesahkan kehadiran ciri-ciri yang sama yang dilihat oleh Akatsuki. Tetapi bagaimana pembentukan angin ini - dan besar - tidak diketahui begitu lama? Menurut Machado:

... kami memerlukan akses ke koleksi gambar Venus yang besar, berkembang dan tersebar yang dikumpulkan dalam beberapa dekad kebelakangan ini dengan teleskop yang berbeza.

Lelaki yang tersenyum dengan rambut pendek, janggut dan cermin mata.

Javier Peralta, ahli pasukan misi Akatsuki yang mengetuai kajian baru itu. Imej melaluiPersatuan Planet.

Menemui fenomena atmosfera yang begitu besar di Venus, setelah sekian lama tidak dikesan, adalah kejutan besar bagi para saintis. Penemuan ini akan membantu mereka mengetahui lebih lanjut mengenai suasana kompleks planet ini dan bagaimana ia berinteraksi dengan planet itu sendiri.

Kesimpulannya: Para penyelidik telah menemui fenomena gelombang atmosfera raksasa di atmosfera Venus yang lebih rendah, sesuatu yang tidak kelihatan di tempat lain di sistem suria.

Sumber: Gangguan tajam yang tahan lama di Awan Venus yang Lebih Rendah

Melalui Institut Astrofizik dan Sains Angkasa

Melalui Institut Sains Angkasa dan Astronautik