Adakah Alkitab mengatakan bahawa kita harus makan biji-bijian?

Saya sering (ok, pada dasarnya selalu) mendorong pembaca membuang biji-bijian demi kesihatan mereka, dan banyak yang melihat peningkatan kesihatan yang luar biasa dengan melakukannya. Satu pertanyaan / bantahan yang sering saya dapatkan ialah “ Jika biji-bijian tidak sihat, mengapa ia dimakan dalam Alkitab dan mengapa Yesus menggunakan begitu banyak rujukan untuk roti ” atau “ Biji-bijian adalah tenaga kehidupan, dan Yesus bahkan menyebut dirinya sebagai “ Roti Kehidupan ” jadi memakannya tidak boleh menjadi buruk! ”


Tentunya ini adalah titik yang tepat untuk dipertimbangkan dan sebagai orang Kristian, inilah yang saya teliti sambil bebas bijirin. Nasib baik, bagi kita yang berusaha untuk makan sehalus mungkin dan menjalani kehidupan Kristiani yang baik, jawapannya tidak bertentangan.

Untuk memahami sepenuhnya faktor-faktor yang terlibat, penting untuk diperhatikan beberapa perkara:


1. Butir-butir Zaman Alkitab Jauh Berbeza daripada Butiran Zaman Sekarang!

Terdapat banyak rujukan mengenai biji-bijian dalam Alkitab, dan dengan alasan yang baik. Alkitab disusun pada waktu pertanian, dan ini mungkin menjadi rujukan yang mudah difahami oleh orang-orang dalam jangka waktu tersebut.

Walaupun Alkitab merujuk kepada biji-bijian, biji-bijian yang dimakan beberapa ribu tahun yang lalu sama sekali tidak menyerupai biji-bijian yang kita makan (atau jangan kita makan!) Hari ini.

Pada zaman Yesus, hanya ada tiga jenis gandum utama: Einkorn, Emmer, dan kemudian Triticum aestivum bersama dengan jenis biji-bijian lain yang bukan hibrida sederhana seperti barli, millet, dan rai. Biji-bijian ini mempunyai (dan masih) mempunyai kandungan protein yang lebih tinggi dan kandungan anti-nutrien yang lebih rendah daripada biji-bijian pada masa ini.

Ini sangat berbeza dengan 25,000+ spesies yang ada hari ini, yang kebanyakannya kita buat di makmal untuk tahan penyakit atau menghasilkan hasil yang tinggi. Untuk mencapai ciri-ciri seperti penyakit dan ketahanan makhluk perosak, saintis harus meningkatkan bahagian biji-bijian yang secara semula jadi menentang penyakit dan pemangsa: terutamanya, gluten, lektin, dan fitat - bahagian biji-bijian yang paling berbahaya bagi manusia.




Selain itu, strain hibridisasi ini sering menghasilkan alergen dan biasanya disembur dengan racun perosak dan bahan kimia. Sangat menarik untuk diperhatikan bahawa sebilangan orang yang alah kepada strain gandum moden menunjukkan sedikit atau tidak ada reaksi terhadap (disediakan dengan betul) gandum Einkorn dikeciljumlah.

Jadi, biji-bijian pada zaman Yesus tidak serupa dengan biji-bijian pada masa ini, dan mempunyai kepekatan komponen berbahaya yang lebih rendah. Di samping itu, mereka disiapkan dengan cara yang berbeza:

2. Butir Masa Alkitab Disusun Berbeza Daripada Biji-Bijian Hari Ini!

Selain perbezaan dalam struktur genetik asas biji-bijian, biji-bijian pada zaman Alkitab diproses dengan cara yang sangat berbeza, dan memakannya dalam bentuk moden bahkan tidak menjadi pilihan.

Oleh kerana biji-bijian mengandungi anti-nutrien seperti gluten, lektin dan fitat, komponen ini mesti dinetralkan. Budaya tradisional di seluruh dunia telah menemui cara untuk mengurangkan kesan sifat berbahaya ini.


Pada zaman Alkitab, biji-bijian sering disiapkan dengan merendam, fermentasi, atau tumbuh sebelum dimakan. Selalunya, ini tidak disengajakan, tetapi hasil kaedah penyimpanan yang menyebabkan biji-bijian terkena keadaan hangat dan lembap yang mendorong tumbuh dan fermentasi.

Apabila biji-bijian tumbuh, struktur kimia berubah dan kandungan anti-nutrien berkurang. Fermentasi mengurangkan ini lebih jauh. Biji-bijian berbahaya bagi manusia apabila dimakan langsung dari tanaman dalam keadaan tidak dimasak atau tidak siap.

Selain itu, biji-bijian yang dimakan pada zaman Alkitab boleh disebut “ biji-bijian ” tidak seperti versi granola yang diproses pada zaman moden. Peralatan tidak ada untuk menggiling bijirin kepada zarah-zarah mikro halus yang kita sebut tepung hari ini. Biji-bijian sering digiling, dengan tangan, menggunakan batu atau benda serupa.

Fikirkan perbezaan ukuran zarah antara sebiji gandum, tanah gandum dan tepung kering, hibridisasi, seperti debu yang kita gunakan sekarang. Tepung yang kita makan hari ini digiling dengan ukuran kecil sehingga luas permukaan biji-bijian secara harfiah meningkat 10,000% dan luas pati diperluas. Akibatnya, tubuh dengan cepat mengubahnya menjadi gula, itulah sebabnya tepung dan makanan yang diproses dapat memberi banyak kesan pada gula darah seperti gula murni.


Titik lain yang jelas untuk disedari adalah bahawa setiap rujukan pada biji-bijian pada zaman Yesus adalah merujuk kepada biji-bijian yang sebenarnya, dalam bentuk keseluruhan atau dijadikan roti (yang juga tidak menyerupai barang yang anda dapatkan di kedai!). Sudah tentu, biji-bijian pada zaman Yesus tidak akan dijadikan donat, pretzel, kerepek, makanan ringan, kue, dll.

Biji-bijian pada zaman Alkitab juga tidak dicampurkan dengan minyak sayuran, sirap jagung fruktosa tinggi, bahan tambahan kimia, ragi komersial, perasa tiruan, atau bahan lain yang digunakan hari ini. Yesus tidak akan mengunyah Chex Mix atau mengunyah bagel atau soda semasa dia memancing.

Sekiranya seseorang benar-benar ingin makan biji-bijian kerana mereka disebut dalam Alkitab, maka biji-bijian ini harus menjadi salah satu dari tiga jenis yang sebenarnya ada dalam Alkitab, dan harus disiapkan dengan cara yang serupa dan dimakan dengan cara yang serupa (walaupun saya ' Saya tidak yakin inilah yang dibayangkan oleh banyak orang ketika merujuk Alkitab atas alasan mereka memakan biji-bijian).

3. Penggunaan Bijian Tidak Bermula Sehingga Selepas Kejatuhan

Sekiranya anda membaca teks dengan teliti, Adam dan Hawa diberi tanaman dan buah-buahan untuk dimakan di Taman Eden ketika ada ketenangan dan kesihatan yang optimum (mengingat kematian tidak perlu memasukkan gambarnya hingga selepas musim gugur).

Hanya setelah mereka berdosa, rujukan dibuat untuk mengolah tanah dan menumbuhkan biji-bijian, dan rujukan ini bercampur dengan rujukan kematian ketika Tuhan memberitahu Adam: “ Dari keringat alis kamu akan mendapat roti untuk dimakan, hingga kamu kembali ke tanah dari mana anda dibawa. ”

Dalam pengertian ini, seseorang dapat bertanya-tanya apakah penggunaan bijirin adalah sebahagian dari rancangan Tuhan pada awalnya. Tentu saja, Tuhan menciptakan biji-bijian, ketika Dia menciptakan segala-galanya, dan melihat semuanya baik. Perbezaan penting yang perlu dibuat ialah tidak semua yang “ baik ” semestinya “ bermanfaat ” ke tubuh manusia.

Tuhan menciptakan ivy racun, yang memiliki tempatnya dalam sistem eko, tetapi yang tidak bermanfaat bagi tubuh manusia. Tuhan menciptakan banyak spesies tumbuhan dan haiwan yang beracun, dan ia baik, walaupun tidak bermanfaat bagi manusia.

Tuhan menciptakan biji-bijian, dan sementara mereka telah dikonsumsi sepanjang sejarah, tidak ada yang dinyatakan secara khusus bahawa mereka bermanfaat dan sihat untuk tubuh manusia, atau bahawa penggunaannya adalah sebahagian daripada makanan yang terbaik untuk manusia.

Konteks Alkitab adalah jangka waktu pertanian ketika biji-bijian kadang-kadang diperlukan untuk kelangsungan hidup atau pertumbuhan penduduk. Terutama memandangkan perbezaan dalam biji-bijian hari ini, ia mesti dinilai jika biji-bijian masih merupakan bahagian penting dalam diet manusia.

Pada pendapat saya, rujukan dalam Alkitab memberi kita gambaran tentang hal ini juga:

4. Biji-bijian Sering Dimakan pada Masa Kesukaran

Walaupun biji-bijian sering disebut dalam Alkitab, rujukan ini tidak selalu positif. Dari persembahan binatang Abel yang lebih disukai daripada persembahan biji-bijian Kain, hingga nasihat kepada Adam hingga tanah hingga mati, Alkitab juga memiliki sebutan rujukan bijirin negatif.

Kitab Yehezkiel adalah salah satu rujukan yang paling terperinci dan terkenal tentang biji-bijian, kerana Tuhan memerintahkan Yehezkiel untuk menggunakan “ gandum dan barli, dan kacang dan lentil, dan millet dan dieja ” untuk membuat roti untuk orang makan.

Ini “ resipi ” telah mendapat populariti dan versi roti yang digayakan setelah kaedah ini boleh didapati di banyak kedai runcit hari ini. Selalunya, ini dianggap sihat kerana itu adalah resipi yang diberikan dalam Alkitab. Malangnya, beberapa butiran penting ditinggalkan:

  • Diambil dalam konteks, buku Yehezkiel bukanlah masa yang menyenangkan. Semasa Bab 4, ada pengepungan yang akan datang, dan biji-bijian ini adalah semua yang ada. Sebenarnya, makanan ini dilihat sebagai makanan untuk haiwan, dan Yehezkiel memprotes harus memakannya.
  • Oleh kerana pengepungan dan kelaparan yang masih belum selesai, Yehezkiel juga disuruh makan dengan hati-hati untuk memastikan ada cukup makanan.
  • Dalam ayat 12, Yehezkiel diperintahkan untuk memasak ini “ roti ” kerana kotoran manusia, “ Untuk makanan anda, anda mesti memanggang roti barli di atas kotoran manusia di hadapan mereka, kata Tuhan. ” Ketika Yehezkiel membantah, Tuhan mengizinkannya menggunakan tahi lembu sebagai ganti & hellip ;. sukar menyelerakan, ya?

Rujukan lain menghubungkan penggunaan bijirin dengan kesukaran juga:

  • Apabila umat Tuhan mesti meninggalkan Mesir dengan tergesa-gesa, mereka makan roti tidak beragi kerana hanya itu yang dapat mereka sediakan tepat pada waktunya
  • Dalam pengasingan di padang pasir, orang-orang Tuhan memakan Manna dari Syurga walaupun mereka akhirnya berseru untuk daging dan diberi puyuh
  • Selama tujuh tahun kebuluran di Mesir, orang Mesir mesti makan biji-bijian kerana semua itu ada

(Sebagai catatan, kedua-dua rujukan Alkitab dan penelitian mengenai mumi dari Mesir Kuno menunjukkan bahawa orang Mesir Purba memakan biji-bijian dalam jumlah yang cukup besar dalam bentuk roti dan bir. Orang Mesir kuno makan lebih banyak “ biji-bijian, ” daging yang lebih kurus, kurang lemak tepu dan lebih banyak buah-buahan dan sayur-sayuran daripada rata-rata orang Amerika hari ini. Menurut kebijaksanaan konvensional, mereka semestinya lebih sihat, tetapi para penyelidik bingung mendapati mereka mempunyai kadar penyakit jantung dan plak yang tinggi di dinding arteri juga.)

5. Daging Selalunya Dihubungkan dengan Waktu Perayaan atau Penebusan

Sama seperti biji-bijian sering dihubungkan dengan kesulitan, banyak rujukan tentang daging dan lemak dalam Alkitab tampaknya mendorong penggunaannya (yang menarik, kerana banyak diet yang mendorong cara makan alkitabiah sering meminimumkan penggunaan daging).

Walaupun daging tidak secara khusus dinamakan sebagai makanan bagi manusia pada awalnya, setelah banjir, Tuhan memberitahu Nuh bahawa & # 39; Setiap makhluk yang hidup akan menjadi milik anda untuk dimakan. Saya memberikannya kepada anda sebagaimana saya melakukan tanaman hijau. ”

Ketika anak yang hilang itu kembali, si ayah membunuh anak lembu yang gemuk sebagai perayaan dan bukannya membuat kek atau membakar roti.

Dalam Perjanjian Lama, pengorbanan daging sering diperlukan. Sebenarnya, pada hari Paskah, darah seekor domba (bayangan Kristus) diperlukan untuk menyelamatkan anak-anak sulung. Petikan itu menjelaskan dengan jelas bahawa melainkan jika orang Israel benar-benar memakan daging domba, mereka tidak akan dilindungi.

Pada waktu berpuasa atau berkorban, orang-orang di zaman Alkitab (dan masih hari ini) menjauhi daging. Dari sudut pandangan saintifik, terdapat manfaat kesihatan untuk berpuasa, terutamanya dari membuang protein dan lemak sesekali untuk waktu yang singkat.

Menyingkirkan daging sebagai bentuk puasa (seperti yang dilakukan umat Katolik semasa Perayaan dan banyak agama lain juga) menunjukkan bahawa daging adalah sesuatu yang boleh dinikmati dan dimakan!

Yesus Sebagai Roti Hidup

Sepanjang Perjanjian Baru, rujukan pada roti sejajar dengan Kristus sendiri. Yesus dilahirkan di Betlehem, (diterjemahkan “ House of Bread ”). Yesus dibaringkan di palungan, tempat makan binatang.

Bahkan Yesus menyebut dirinya sebagai “ Roti Kehidupan ” dalam Injil Yohanes, dan Dia memberitahu kita bahawa melainkan jika kita makan daging-Nya dan minum darah-Nya, kita tidak akan mempunyai kehidupan dalam diri kita. ”

Oleh itu, ketika Yesus merujuk kepada dirinya dengan cara ini, dan ketika kita berdoa untuk “ Roti Harian Kami ” dalam Bapa Kita, adakah rujukan ini merupakan dorongan untuk memakan biji-bijian?

Saya mengatakan bahawa rujukan ini tidak dimaksudkan untuk menjadi petunjuk pemakanan, melainkan untuk mengungkapkan kebenaran teologi yang penting. Seperti yang saya nyatakan di atas, terdapat banyak rujukan penggunaan bijirin pada masa percubaan dan kelaparan.

Roti dimakan semasa puasa dan masa kesusahan atau pengorbanan. Rujukan ini ditaburkan sepanjang Perjanjian Lama dan akan difahami oleh orang Yahudi pada zaman Yesus.

Sejak Yesus menjadi manusia untuk menjadi pengorbanan bagi dosa-dosa kita, persamaan ini mengingatkan kita akan peranan pengorbanan yang akan dilakukan oleh Kristus.

Yesus juga menyebut dirinya sebagai “ Anak Domba Tuhan ” dalam Injil Yohanes, dan kedua-dua tajuk ini disatukan mempunyai banyak makna. Seperti yang diperlihatkan dalam Paskah Perjanjian Lama, anak domba itu dibunuh sehingga malaikat maut akan melewati umat Tuhan.

Pengorbanan Kristus, yang terakhir diperlukan, menawarkan penebusan ketika Dia mati untuk dosa-dosa kita.

Yesus merayakan Perjamuan Terakhir bersama murid-muridnya pada waktu Paskah biasanya dirayakan oleh orang Yahudi. Perjamuan Terakhir berlangsung pada hari raya roti tidak beragi, ketika domba korban biasanya dimakan. Walaupun begitu, anak domba itu tidak hadir dalam Perjamuan Terakhir.

Pada Perjamuan Terakhir, Yesus mengangkat roti, sambil berkata, “ Inilah Tubuhku, yang diserahkan untukmu. ” Pada saat yang sangat penting ini, Yesus mengaitkan dua gelaran yang disebutnya sendiri, iaitu “ Bread of Life ” dan “ Anak Domba Tuhan. ” Roti “ menjadi “ Lamb & rdquo ;, yang menjadi pengorbanan bagi seluruh umat manusia.

Keesokan harinya, Yesus disalibkan dan mati pada waktu ketika domba korban biasanya dibunuh semasa Paskah. Semua hubungan ini mempunyai makna mendalam bagi orang-orang Yahudi yang akan mengenali rujukan mereka dalam Kitab Suci.

Yesus, sebagai Tuhan yang menjelma, adalah “ Roti Kehidupan ” menolong umat-Nya dalam masa kesusahan dan cobaan, dan & # 39; domba Tuhan ” yang menghapuskan dosa dunia.

Rujukan yang menghubungkan Yesus dengan “ Roti ” sangat penting bagi pesan Pengorbanan-Nya untuk kita. Mereka tidak pernah disajikan sebagai panduan diet atau perintah wajib untuk mengkonsumsi biji-bijian.

Sama seperti vegetarian dapat menghindari daging tanpa perlu bimbang untuk tidak mengikuti rujukan pemakanan daging di dalam Alkitab, orang Kristiani tentu saja dapat menghindari biji-bijian tanpa perlu bimbang untuk tidak mengikuti perintah Alkitab. Yesus meminum arak dan keajaiban pertamanya adalah mengubah air menjadi wain, walaupun saya tidak pernah melihat ada yang berpendapat bahawa salah untuk mengelakkan minum kerana Yesus meminum arak.

Lebih penting lagi, sebagai orang Kristian, kita percaya bahawa tubuh kita adalah kuil Roh Kudus dan harus disuburkan dan diperlakukan seperti itu. (“ Tidakkah anda tahu bahawa tubuh anda adalah bait suci Roh Kudus, siapa yang ada di dalam anda, yang telah anda terima dari Tuhan? Anda bukan milik anda; anda dibeli dengan harga. Oleh itu, hormati Tuhan dengan tubuh anda, ” (1 Kor. 6: 19-20)).

Atas sebab ini, perlu dipertimbangkan bagi seorang Kristiani, jika biji-bijian dalam bentuk moden mereka bahkan harus dimakan bagi mereka yang berusaha untuk hidup sehat mungkin kerana menghormati tubuh yang dibuat menurut gambar dan rupa Tuhan.

Pada pendapat saya, biji-bijian pasti dapat dielakkan, dan selalunya harus!

Garisan bawah

Walaupun mungkin ada masa dalam sejarah ketika biji-bijian dalam jumlah yang lebih kecil, yang disiapkan dengan betul, dapat dimakan tanpa merosakkan tubuh, ini tidak terjadi hari ini.

Seperti yang disebutkan di atas, biji-bijian hari ini jauh berbeza daripada biji-bijian pada zaman Alkitab. Banyak kajian kini mengaitkan penggunaan biji-bijian moden dengan keradangan, plak arteri, masalah sendi, artritis, kemandulan, PCOS, dan banyak keadaan lain.

Penyakit seliak, intoleransi gluten, Diabetes Jenis II, Penyakit Jantung dan Kanser semuanya meningkat. Malah kanak-kanak kecil menunjukkan tanda-tanda ketahanan insulin dan kegemukan. Secara keseluruhan, masyarakat kita menderita metabolisme yang rosak dan gangguan fungsi insulin.

Diet moden, terutama dalam setengah abad terakhir telah mewujudkan masyarakat yang mempunyai masalah kesihatan yang berlebihan berat badan. Hampir separuh daripada semua orang akan mati kerana penyakit jantung, dan pengambilan biji-bijian, terutama dalam bentuk diproses, telah dikaitkan dengan penyakit jantung. (Untuk penjelasan lucu dan fakta mengapa, tonton filem Fat Head jika anda belum melakukannya!)

Bagi mereka yang masih ingin mengkonsumsi biji-bijian dengan cara alkitabiah, saya sarankan mencari salah satu daripada tiga jenis strain asli, berhati-hati untuk menyiapkannya dengan menanam, fermentasi, atau keduanya, dan memakannya dalam jumlah yang sederhana bersama dengan banyak sayuran dan daging .

Bagi saya, saya tidak merasa sihat dengan penggunaan bijirin, walaupun disediakan dengan betul, dan masa yang diperlukan untuk penyediaan yang betul tidak berbaloi. Terdapat banyak sumber pemakanan lain yang boleh dimakan dalam bentuk keseluruhan yang Tuhan berikan kepada kita, tanpa perlu diproses atau bahkan dimasak sebelum makan.

Kalori untuk kalori, daging, lemak dan sayur-sayuran jauh lebih baik (dan lebih banyak sumber bio!) Nutrien, tanpa kandungan anti-nutrien yang berbahaya.

Bagi peratusan kecil orang yang boleh bertolak ansur dengan biji-bijian tanpa kesan kesihatan yang buruk, pengambilan bijirin sederhana mungkin baik. Selebihnya kita harus mempertimbangkan kemungkinan kesan negatif.

Banyak orang akan terus memakan biji-bijian, walaupun berdasarkan bukti yang muncul, dan ini tentunya merupakan hak dan hak prerogatif mereka. Ya, jika seseorang ingin makan hanya Cheetos dan Pepsi sepanjang hayatnya (walau sesingkat mana pun!), Itulah keputusannya. Harapan saya adalah bahawa rujukan Alkitab untuk biji-bijian tidak akan digunakan untuk membenarkan memakan tepung yang diproses dan makanan yang tidak serupa dengan biji-bijian yang sebenarnya dari zaman Alkitab.

Apa pendapat anda? Menurut anda bagaimana pengajaran Alkitab sesuai dengan makanan tanpa bijirin (atau tidak sesuai)? Timbang di bawah!

[Catatan: Saya telah melihat beberapa blogger lain membincangkan isu ini juga dan melihat komen-komen kebencian dan memperlekehkan blogger dan pengulas yang juga beragama Kristian. Sekiranya anda tidak percaya kepada Tuhan atau Alkitab, catatan ini jelas tidak ditulis untuk cuba mempengaruhi anda, jadi tolong elakkan komen yang merendahkan!]