Gambar baru yang gemilang menunjukkan bukit pasir Titan


Pada tahun 2017, kapal angkasa Cassini akan memulakan grand final yang dramatik di Saturnus, apabila akan berulang kali terjun antara Saturnus dan cincinnya. Sementara itu, kapal angkasa telah melakukan serangkaian 'terakhir' di Saturnus. Video di atas dan beberapa gambar radar di halaman ini adalah gambar baru,dikeluarkan oleh NASApada 7 September 2016. Mereka berasal dari salah satu flybys terakhir Titan bulan Saturnus, pada 25 Julai. Mereka menunjukkan ratusan bukit pasir sebagai garis gelap yang melintas di permukaan bulan. Anggota pasukan radar Cassini mengatakan bukit pasir ini dipaparkancorak bergelombangdanperbezaan di sekitar gunung tinggi(yang tampak terang pada radar), dengan demikian menunjukkan bagaimana angin dan pasir bertiup di permukaan bulan yang diselimuti jerebu ini.

Penerbangan terbang 25 Julai adalah pertemuan Cassini ke-122 dengan Titan sejak kedatangan kapal angkasa dalam sistem Saturnus pada pertengahan 2004. Ini juga merupakan kali terakhir radar Cassini membuat gambar kawasan di lintang selatan Titan. Kapal angkasa itu berada hampir 607 batu (976 km) dari permukaan Titan. Stephen Wall, wakil ketua pasukan radar Cassini di Makmal Jet Propulsion NASA di Pasadena, California, berkomentar dalampenyataan:


Sekiranya Cassini mengorbit Bumi dan bukannya Saturnus, ini seperti mendapatkan pandangan terakhir kami tentang Australia.

Jani Radebaugh, rakan pasukan radar Cassini di Brigham Young University di Provo, Utah, berkata:

Dunes adalah ciri dinamik. Mereka terpesong oleh rintangan di sepanjang jalan angin, sering membuat corak bergelombang yang indah.

Ratusan bukit pasir kelihatan seperti garis-garis gelap yang melintas di permukaan. Kredit Imej: NASA / JPL-Caltech / ASI / Université Paris-Diderot

25 Julai gambar radar dari Cassini menunjukkan apa yang para saintis sebut sebagai Laut Pasir Shangri-La di bulan Saturnus Titan. Kawasan yang terang adalah gunung. Ratusan bukit pasir kelihatan seperti garis gelap dan beralun. Imej melaluiNASA / JPL-Caltech / ASI / Paris-Diderot University
.




Selama 12 tahun mengorbit Saturnus, membuat pemerhatian di dalam dan di antara cincin dan bulan Saturnus, Cassini telah menemui tasik dan laut cair, tetapi air, tetapi metana dan etana cair. Dan ia telah berjaya menawanberatus-ratusgambar Titan yang menakjubkan, mendedahkan banyak keajaiban, misalnya,sunglint dari laut Titan.

Dan sekarang kita mempunyai gambar-gambar baru ini, bukit pasir linier, yang dianggap terdiri dari biji-bijian yang berasal dari hidrokarbon yang telah menetap di luar atmosfer Titan.

Cassini telah menunjukkan bahawa bukit pasir semacam ini mengelilingi sebahagian besar khatulistiwa Titan.

Para saintis mengatakan bahawa mereka akan menggunakan bukit pasir untuk belajar tentang angin, pasir yang terdiri dari mereka, dan tinggi dan rendah di lanskap.


Gambar Titan seluruh dunia ini juga berasal dari Cassini, diambil sejurus kapal itu mula mengorbit Saturnus pada tahun 2004. Imej melalui NASA / JPL PhotoJournal.

Imej Titan 2004 seluruh dunia, dari Cassini. Wilayah Xanadu yang besar adalah kawasan terang di tengah bawah. Imej melaluiJurnal Foto NASA / JPL.

Gambar menunjukkan kawasan yang dijuluki sebagai & apos; lampiran Xanadu & apos; oleh anggota pasukan radar Cassini, sebelumnya dalam misi. Imej melalui NASA / JPL.

Kapal angkasa Cassini memperoleh gambar ini pada 25 Julai 2016 semasa melalui jarak dekat di lintang selatan Titan. Ini adalah jarak dekat dari Lampiran Xanadu, yang dinamakan untuk wilayah Xanadu yang lebih besar yang ditunjukkan dalam gambar di atas yang satu ini. Imej melaluiNASA / JPL-Caltech / ASI / Paris-Diderot University.

Gambar di atas menunjukkan Xanadu Annex; ia dinamakan sempena TitanXanaduwilayah, sebuah kawasan cerah dan bersaiz Australia di Titan, yang pertama kali dilihat oleh Teleskop Angkasa Hubble pada tahun 1994 dan yang Cassini tangkap dengan lebih terperinci bermula pada tahun 2004. Radar Cassini sebelumnya tidak memperoleh gambar kawasan ini, tetapi pengukuran sebelumnya oleh kapal angkasa mencadangkan medan mungkin serupa dengan wilayah Xanadu yang lebih besar, yang digambarkan oleh para saintisSeperti bumidalam arti bahawa ia memiliki lembah sungai, bukit, dataran, dan gunung. Rosaly Lopes, anggota pasukan radar Cassini di JPL, mengatakan mengenai Xanadu Annex:

Kawasan pergunungan ini nampaknya merupakan kawasan tertua di Titan, mungkin sisa-sisa kerak es sebelum ditutupi oleh sedimen organik dari atmosfera. Kembara di lanskap kasar ini mungkin serupa dengan aktiviti mendaki di Badlands of South Dakota.


Empat flybys Titan yang tersisa di Cassini akan memberi tumpuan terutamanya pada tasik dan laut yang berisi cecair di utara Titan. Misi ini akan dimulakan pada April 2017, dengan serangkaian 22 orbit yang terjun di antara planet ini dan cincinnya yang sejuk.

Intinya: Imej dari 25 Julai flyby of Titan oleh Cassini, yang akan memulakan finalnya pada tahun 2017. Ini adalah kali terakhir Cassini akan menggambarkan garis lintang selatan-selatan Titan.

Melalui NASA / JPL