Hiu putih yang hebat melengkapkan diet segel dengan ikan paus mati

Di False Bay, Afrika Selatan, jerung putih yang hebat terkenal dengan serangan dramatik mereka terhadap anjing laut. Mereka meluncur dari kedalaman laut ke arah mangsanya dengan kecepatan yang sangat tinggi sehingga mereka melanggar permukaan laut, sering kali dengan segel yang dijepit di antara deretan gigi di mulut mereka yang sangat besar. Tetapi anjing laut itu bukan satu-satunya sumber makanan untuk ikan yu. Para saintis telah menemui bukti baru bahawa membersihkan ikan paus mati adalah sumber makanan yang sedikit diketahui tetapi penting untuk kulit putih yang hebat. Pasukan yang diketuai oleh Chris Fallows dariEkspedisi Apexdi Cape Town, Afrika Selatandilaporpenemuan ini pada bulan April 2013 dalam jurnalPLOS SATU.


Fallows dan pasukannya melaporkan pemerhatian yang terperinci mengenai empat peristiwa pembersihan ikan paus oleh orang kulit putih yang hebat di False Bay. Beberapa jerung adalah individu yang dikenali oleh pasukan penyelidik, sama ada dari label berkod warna yang dilampirkan semasa kajian sebelumnya, atau dari tanda badan yang unik.

Hiu putih sepanjang 4.5 meter (14.8 kaki) mengeluarkan potongan daging, sinew, dan bluber 20 kilogram (44 paun) dengan melakukan headshake lateral. Dengan hormatnya C. Fallows, et al.

Hiu putih berukuran 4,5 m (14,8 kaki) mengeluarkan potongan daging, siput, dan pelembut 20 kg (44 lbs) dengan melakukan guncangan sisi. Dengan hormatnya C. Fallows, et al.


Biasanya, jerung menghampiri ikan paus yang mati perlahan-lahan, berenang di sekelilingnya dan memulasnya ke bahagian-bahagian bangkai yang berlainan. Pemberian makanan biasanya dimulakan pada badan belakang dan ekor paus yang ekstrem, kemudian menuju ke bahagian bangkai yang kaya dengan gelembung. Hiu memasukkan giginya ke dalam paus, merobek daging dengan menggelengkan kepala dari sisi ke sisi. Dalam satu kejadian luar biasa, seekor hiu sepanjang 4 meter (13 kaki) masuk ke dalam bangkai ikan paus Bryde, mengekstrak dan memakan janin jangka pendek.

Hiu sering menghidupkan kembali kepingan besar, kemudian kembali ke bangkai untuk terus memberi makan. Mereka melakukan ini, para saintis berspekulasi, untuk menggantikan apa yang mereka habiskan sebelumnya dengan pelembap tenaga yang lebih berkhasiat. Seekor hiu dapat terus memberi makan selama lebih dari 6 jam, hingga mencapai titik di mana ia tidak boleh makan lagi. Seolah-olah mabuk, ikan hiu tidak dapat mengangkat kepalanya di atas air, sambil separuh hati menyenggol dan memukul bangkai, tampak terlalu lemah untuk menggigit dan merobek daging. Akhirnya, mereka akan menyerah, melayang ke kedalaman.

Hiu putih yang menyapu badan belakang dan ekor ikan paus Bryde. Dengan hormatnya C. Fallows, et al.

Hiu putih menyapu badan belakang dan ekor ikan paus Bryde. Dengan hormatnya C. Fallows, et al.

Sementara itu, anjing laut berjaya berhenti. Ketika bangkai ikan paus hadir di perairan Pulau Seal, kadar predasi anjing laut oleh orang kulit putih yang hebat menurun dengan ketara kerana jerung itu terganggu.




Semasa memakan ikan paus yang mati, hiu putih yang hebat tidak menunjukkan serangan, bahkan ketika ada lapan daripadanya merobek bangkai, seringkali saling bertabrakan. Namun, mereka memperlihatkan hierarki sosial, dengan ikan hiu terbesar mendapat bahagian paus yang terbaik. Putih besar yang lebih kecil, panjangnya 3 hingga 4 meter (9,8 hingga 13 kaki), berlama-lama, tidak berani memberi makan dengan orang-orang besar, sebaliknya, meraih kepingan yang meleleh.

Hiu putih mengeluarkan gelembung di sekitar rahang bangkai ikan paus kanan selatan. Dengan hormatnya C. Fallows, et al.

Hiu putih ini mengeluarkan gelembung di sekitar rahang bangkai ikan paus kanan selatan. Dengan hormatnya C. Fallows, et al.

Hiu putih berukuran 4,5 m (14,8 kaki) mengeluarkan potongan daging, siput, dan pelembut 20 kg (44 lbs) dengan melakukan guncangan sisi. Dengan hormatnya C. Fallows, et al.

Hiu putih 4,5-m (14,8 kaki) mengeluarkan potongan daging, sinew, dan gelembung 20-kg (44-lb) dari ikan paus dengan melakukan headshake lateral. Dengan hormatnya C. Fallows, et al.

Jerung putih yang hebat yang menempati perairan Pulau Seal, yang menjadi mangsa anjing laut, umumnya panjangnya kira-kira 3.5 meter (11.5 kaki), paling banyak 4 meter (13 kaki).


Para saintis percaya bahawa jerung yang panjangnya lebih dari 4 meter tidak ada di sekitar Pulau Seal kerana jumlah usaha yang dikeluarkan untuk menangkap anjing laut tangkas melebihi hasil nutrien. Namun, jerung besar, sejauh 5 meter (16,4 kaki), muncul untuk memakan bangkai ikan paus. Dari manakah hiu besar ini berasal?

Nampaknya hiu putih besar yang keluar dari perairan sekitar Pulau Seal tidak terlalu jauh. Mereka mungkin berada di lepas pantai Cape Barat, memakan cetacea mati atau lemah yang berhijrah melalui perairan tersebut. Hiu mempunyai deria penciuman yang sangat baik, dan dapat mengeluarkan bau dari bangkai ikan paus di Cape False. Malah, pasukan tersebut mendapati terdapat lebih banyak hiu yang memakan bangkai ketika angin meniup aroma aroma ke laut, menarik jerung ke Cape False.

Jerung putih yang menyapu ikan pausdariR.J. Pemuliharaan Laut DunlappadaVimeo.

Pulau Seal, di kaki Teluk Palsu, adalah tempat tinggal sekitar 60,000 anjing laut bulu Cape. Setiap musim sejuk, antara bulan Mei dan September, hiu putih dewasa meronda di perairan pulau, mangsa anjing laut semasa ekspedisi mencari makan di laut. Pemerhatian terhadap ikan yu yang memakan bangkai di Cape False di Afrika Selatan menunjukkan bahawa ikan yu terlalu besar untuk dilalui setelah anjing laut bulu Cape dapat melakukan rondaan di perairan pantai di Cape Barat, memangsa ikan paus yang lemah dan memakan ikan paus yang mati.


Oleh itu, pemahaman kita tentang tabiat makan ikan hiu putih mungkin disesatkan oleh keganasan pemangsa hiu yang terkenal. Pembersihan bangkai ikan paus oleh jerung putih yang hebat, walaupun jarang diperhatikan, mungkin berlaku lebih kerap daripada yang difikirkan sebelumnya.

Intinya: Penyelidikan baru menunjukkan bahawa jerung putih yang hebat menyapu ikan paus mati untuk makanan. Pasukan yang diketuai oleh Chris Fallows dari Apex Expeditions di Cape Town, Afrika Selatan melaporkan penemuan ini pada April 2013 dalam jurnal ituPLOS SATU.