Adakah Tilapia Sihat untuk Anda?

Ikan dianggap sebagai sumber protein yang sihat kerana ramping, mudah dicerna, dan dipenuhi dengan asid lemak omega-3 yang sihat dan mineral penting lain.


Namun, sisi gelap ceritanya ialah kira-kira 50% ikan yang kita makan diusahakan secara kilang, dan nila mengambil bahagian yang adil dari peratusan itu. Menurut Fakta Kesihatan Makanan Laut, ia adalah ikan keempat yang paling banyak dimakan di Amerika Syarikat pada tahun 2017.

Tidak menghairankan, ikan nila juga merupakan salah satu jenis ikan termurah di pasaran. Yang mana yang mungkin membuat anda tertanya-tanya - mungkinkah sesuatu yang sangat murah itu sebenarnya sihat?


Apa itu Tilapia?

Tilapia adalah ikan tropika dan ahli keluarga Cichlid. Ikan ini berasal dari Afrika dan Timur Tengah, walaupun kebanyakan nila yang anda dapati di kedai berasal dari peternakan ikan. Sebenarnya, lebih daripada 135 negara mempunyai ladang nila, dengan China memimpin pek (dan membekalkan terus ke A.S.)

Ramai orang gemar memakan ikan nila kerana ia seperti ikan putih yang sedap. senang dimasak dan berfungsi hebat dalam taco dan resipi mudah lain.

Ikan nila adalah ikan yang mudah diternak kerana memakan makanan yang murah, tumbuh dengan cepat, dan sangat tahan lasak. Malangnya, ini menjadikan ikan nila sebagai ikan yang mudah diternak dengan amalan yang buruk.

Mengapa Tilapia Diusahakan

sungguh luar biasa betapa mudahnya ikan tilapia yang dapat disesuaikan. Ia dapat mentoleransi kepekatan garam yang berbeza-beza, dan kepekatan racun perosak yang tinggi, sisa ubat, dan baja. Keadaan seperti itu biasanya menyebabkan pertumbuhan alga yang berlebihan, yang secara signifikan mengurangkan jumlah oksigen di dalam air. Ini sering menjadi masalah bagi ikan lain, tetapi ikan nila dapat bertahan dalam keadaan yang lebih keras.




Nasi nila kebanyakannya memakan alga dan planktons laut, walaupun ia boleh memakan hampir apa sahaja, termasuk jagung dan soya. Ini boleh menjadi masalah, kerana diet mereka dengan mudah mengandungi GMO atau racun perosak.

Oleh kerana ia adalah ikan air tawar tropis, ikan nila tidak dapat bertahan dalam air sejuk. Oleh itu, sebahagian besar ikan nila yang dimakan di A.S. ditanam di Asia.

Bahaya Pertanian Tilapia

China adalah pengeksport ikan ternakan terbesar, yang menjadi masalah kerana pencemaran air. Ladang ini juga menggunakan banyak racun perosak, antibiotik, dan bahan kimia lain untuk memastikan ikan hidup dan memaksimumkan keuntungan.

Malangnya, FDA tidak melakukan terlalu banyak untuk memastikan nila selamat. Mereka hanya mencuba sekitar 1-2% makanan laut yang diimport untuk memeriksa bahan kimia haram yang dilarang di Amerika Syarikat. Di antara penghantaran ikan yang diuji, kadar penolakan ikan nila tinggi: sehingga 82% pada tahun 2014.


Ikan tilapia yang lulus (atau melarikan diri) ujian FDA masih boleh mengandungi ubat-ubatan yang boleh dipersoalkan atau sisa-sisa lain, walaupun bukan dari China. Kajian tilapia yang berasal dari Amerika Selatan mendapati bahawa dua dari tiga sampel mengandungi hijau malachite dan gentian violet, yang keduanya diketahui menyebabkan barah. Semua sampel mengandungi sekurang-kurangnya satu logam berat, seperti merkuri, kadmium, arsenik, atau plumbum.

Walaupun tahapnya di bawah had keselamatan FDA, ia masih boleh membahayakan dalam jangka masa panjang. Saya cadangkan untuk mengelakkan nila yang diimport kerana anda tidak dapat mengetahui apa yang ada di dalamnya.

Adakah Terdapat Sumber Tilapia yang Boleh Dipercayai?

Lebih kurang. Sekiranya anda benar-benar ingin makan nila, berpegang pada jenis yang dibesarkan di A.S.

Perikanan domestik adalah taruhan yang jauh lebih baik kerana mereka diatur dengan lebih ketat untuk kebersihan. Kelemahannya, mereka cenderung lebih mahal daripada nila yang diimport.


Apabila dilakukan dengan betul, ikan nila bukan yang paling teruk untuk kesihatan anda. Mereka diberi makanan vegetarian dan dibiakkan dalam jangka waktu yang relatif singkat, yang bermaksud bahawa ada sedikit ruang untuk biomagnifikasi (proses di mana bahan pencemar toksik terkumpul di rantai makanan). Sekiranya ikan itu diternak dengan betul dan diberi makan dengan makanan yang berkualiti, maka ikan tersebut mestilah kurang tercemar daripada ikan yang memakan ikan lain.

Walau bagaimanapun, kami tahu bahawa tidak selalu berlaku! Sekiranya anda memilih untuk memakan nila sesekali, anda ingin mendapatkannya dari syarikat terkenal. Pastikan mereka juga menggunakan ujian pihak ketiga untuk memastikan ikan itu selamat untuk dimakan oleh manusia.

Adakah Tilapia Sihat?

Ini adalah soalan yang rumit untuk dijawab. Terdapat beberapa kebaikan kesihatan ikan popular ini, iaitu kandungan proteinnya yang tinggi dan jumlah kalori rendah. Nila juga rendah lemak. Setiap 100 gram, ia hanya mengandungi dua gram lemak. Tetapi hanya sebilangan kecil lemak yang membawa masalahnya.

penting untuk mendapatkan asid lemak omega-3 dan omega-6 anda dalam keseimbangan yang sihat. Asid lemak omega-6 yang terlalu banyak boleh menyebabkan keradangan, yang memburukkan lagi masalah seperti penyakit jantung. Sayangnya, nila mengandungi jumlah omega-6 yang tinggi dan tidak cukup omega-3 untuk dianggap sihat.

Ringkasnya, anda lebih baik makan daging lembu atau ayam yang diberi makan rumput untuk mendapatkan lemak omega-3 yang sihat untuk jantung anda.

Bagaimana dengan Mercury di Tilapia?

Sebilangan besar orang bimbang tentang tahap merkuri dalam makanan laut, terutama wanita hamil.

Makanan laut dengan jumlah merkuri tertinggi biasanya berada di bahagian atas rantai makanan, seperti ikan todak dan marlin. Namun, ikan ternakan seperti ikan nila cenderung mempunyai merkuri juga kerana keadaan buruk di mana ia diternak.

Kandungan merkuri dalam ikan nila mungkin tidak terlalu memprihatinkan dengan kadar yang terdapat pada jenis makanan laut liar. Salah satu cara untuk mengimbangi risiko ini adalah dengan memastikan anda mendapat selenium yang mencukupi. Methylmercury mengikat selenium di dalam badan, dan ketika kadar merkuri lebih tinggi daripada selenium nutrien, segala macam masalah dapat terjadi.

Nasib baik, kebanyakan makanan laut mengandungi selenium dalam jumlah yang cukup tinggi, jadi ia akan membantu tubuh anda menangani kesan merkuri.

Anda juga boleh mendapatkan banyak salmon liar dalam makanan anda, yang merupakan sumber selenium yang luar biasa, antara nutrien lain.

Dengarkan podcast ini di mana saya duduk bersama presiden Vital Choice Seafood dan bercakap mengenai masalah merkuri di ladang dan makanan laut liar.

Alternatif yang Lebih Baik untuk Tilapia

Nasib baik, terdapat banyak ikan di laut yang mempunyai profil pemakanan yang lebih baik daripada ikan nila.

Berikut adalah beberapa pilihan makanan laut yang hebat yang mengalahkan nila secara berkhasiat:

  • Sardin.Sekiranya anda mencari sejenis ikan yang menyaingi ikan nila dalam protein, ambil sebiji ikan sardin. Mereka adalah sumber omega-3 yang hebat dan dipenuhi dengan vitamin dan mineral seperti selenium, kalsium, dan vitamin D. Berikut adalah cara membuatnya lebih enak jika anda sensitif terhadap baunya yang kuat. Saya mendapat milik saya dari Thrive Market.
  • Salmon yang ditangkap liar. Salmon Alaskan adalah pilihan terbaik jika anda mencari alternatif nutrien yang padat daripada sardin. Kami mendapat milik kami (bersama dengan dua jenis yang disenaraikan di bawah semasa stok) dari Vital Choice.
  • Ikan merah.Sama seperti ikan nila, kakap merah adalah pilihan rendah kalori dan kaya protein. Pastikan untuk membatasi pengambilan anda beberapa kali sebulan, kerana mungkin mengandungi merkuri yang boleh membahayakan wanita hamil atau anak-anak.
  • Kod.Ini adalah alternatif yang baik jika anda mencari ikan yang lembut dan serpihan. Cuba gunakan filet cod dalam resipi tong ikan bebas gluten buatan sendiri!

Garisan bawah

Sebaiknya hindari ikan nila kerana amalan pertaniannya yang tidak sihat, serta potensinya untuk menyebabkan keradangan dan mengganggu keseimbangan asid lemak anda. Oleh kerana ia adalah ikan putih yang agak hambar, mudah untuk menggantinya dengan ikan lain yang lebih berkhasiat, lebih disukai ikan liar dan berlemak seperti salmon.

Artikel ini dikaji secara perubatan oleh Dr. Jennifer Walker, seorang doktor perubatan dalaman. Seperti biasa, ini bukan nasihat perubatan peribadi dan kami mengesyorkan agar anda berbincang dengan doktor anda atau bekerja dengan doktor di SteadyMD.

Adakah anda makan nila? Adakah alternatif yang lebih baik untuk ikan yang murah? Beritahu kami dalam komen di bawah!

Sumber:

  1. Babu, B., & Ozbay, G. (2013). Pemeriksaan Fillet Tilapia yang Diimport untuk Logam Berat dan Residu Dadah Veterinar di Wilayah Atlantik Tengah, Amerika Syarikat. J Food Process Tech, 4 (9), 1-7.
  2. Barboza, D. (2007). Di China, Memelihara Ikan di Perairan Beracun. New York Times.
  3. Organisasi Makanan dan Pertanian Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (2014). Negeri Perikanan dan Akuakultur Dunia.
  4. Fakta Kesihatan Makanan Laut (2017). Tinjauan Bekalan Makanan Laut A.S.
  5. Muda, K. (2009). Asid lemak omega-6 (n-6) dan omega-3 (n-3) dalam ikan nila dan kesihatan manusia: ulasan. Jurnal sains makanan dan pemakanan antarabangsa, 60 (sup5), 203-211.