Tempat narwhals suka melepak

Segumpal narwhals di Teluk Melville, Greenland. Imej melaluiKristin Laidre / Universiti Washington.


Narwhals - disebut 'unicorn of the sea' kerana gading panjang yang menonjol dari kepala mereka - adalah beberapa ikan paus paling jarang di dunia. Banyak yang masih belum diketahui mengenai penduduk perairan Kutub Utara yang sejuk ini. Tetapi kajian baru mungkin memberi sedikit gambaran mengenai kehidupan mamalia laut yang penuh misteri.

Penyelidikan, yang disajikan pada 12 Februari 2018, diMesyuarat Sains Lautandi Portland, Oregon, mendapati bahawa narwhals lebih suka berkumpul di dekat fjord glasier dengan bahagian depan ais yang tebal, di mana gunung es jarang berhenti. Narrwhals lebih suka air tawar keluar diam, glasier tenang daripada limpahan berisi lumpur yang dikeluarkan dari glasier yang sangat aktif.


Imej melaluiturbosquid.com.

Para saintis telah mengetahui bahawa narwhals menghabiskan masa di bahagian depan glasier di Greenland pada musim panas, yang merupakan kawasan panas untuk mamalia laut, burung laut dan ikan. Para penyelidik mengkaji bagaimana narwhals berkelakuan di glasier yang berbeza dan mengumpulkan maklumat mengenai sifat fizikal setiap glasier untuk membuat model tingkah laku narwhal dan menggoda keutamaan haiwan.

Penyelidik Kristin Laidre adalah ahli biologi marin di Pusat Sains Kutub Universiti Washington dan Pusat Pengajian Sains Akuatik dan Perikanan. Dia berkata dalampenyataan:

Narwhals seperti dinding ais yang bergerak perlahan dan besar di mana keadaan masih tenang dan tenang dan bukannya banyak aliran dan gangguan.




Hadapan glasier di Greenland. Penyelidikan baru menunjukkan narwhals seperti dinding ais yang bergerak perlahan dan sejuk di mana keadaan masih tenang dan tenang. Imej melaluiKristin Laidre / Universiti Washington.

Para penyelidik tidak pasti mengapa tentera laut lebih menyukai glasier ini. Mereka fikir air tawar boleh mengejutkan makhluk laut kecil yang menjadi makanan ikan, yang dimakan oleh narwhals. Narwhals juga merupakan saudara dekat ikan paus beluga, yang juga mencari air tawar pada musim panas untuk menumpahkan kulit mereka, dan ada kemungkinan ada yang serupa berlaku di bahagian depan glasier, kata Laidre.

Untuk kajian ini, Laidre dan rakan-rakannya menggunakan data dari 15 narwhals yang dilengkapi dengan perekam yang mengesan pergerakan setiap haiwan selama empat tahun pada 1990-an dan 2000-an di Teluk Melville Greenland, di mana narwhals berkumpul pada musim panas. Mereka menggabungkan data ini dengan maklumat mengenai glasier di Teluk Melville dalam jangka masa yang sama.

Penemuan ini dapat membantu para saintis memahami sedikit lebih banyak tentang narwhal yang sukar difahami dan bagaimana mamalia laut ini dapat berubah dalam iklim yang berubah, menurut para penyelidik. Laidrekata:


Mamalia laut Artik adalah petunjuk perubahan iklim yang sangat baik kerana ia sangat khusus. Mereka disesuaikan dengan kondisi lingkungan tertentu, jadi mereka adalah spesies penunjuk yang baik untuk bagaimana perubahan fizikal yang didokumentasikan oleh banyak saintis di Artik dapat berkumandang di seluruh ekosistem.

Intinya: Penyelidikan baru menunjukkan bahawa narwhals lebih suka berkumpul di dekat fjord glasier dengan bahagian depan ais tebal, di mana gunung es jarang pecah.

Baca lebih lanjut dari University of Washington